Wali Kota Solo jadikan Jakarta sebagai acuan dalam penanganan COVID-19

id covid kota solo,vaksinasi covid,penanggulangan covid,wali kota solo

Wali Kota Solo jadikan Jakarta sebagai acuan dalam penanganan COVID-19

Warga melintasi kawasan Taman Balekambang Solo, Jawa Tengah, Rabu (1/9/2021), saat Pemerintah Kota Solo membuka sejumlah objek wisata di lingkungan terbuka pada masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat level 3 guna mengendalikan penularan COVID-19. (ANTARA FOTO/Maulana Surya/rwa)

Solo (ANTARA) - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka menjadikan DKI Jakarta sebagai daerah acuan dalam menangani penularan COVID-19.

"Beberapa waktu lalu saya ke Jakarta, ada Pak Wagub (Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria), saya jelaskan, kami setiap kali rapat COVID-19 yang jadi acuan, role model (panutan), itu ya Jakarta," katanya usai meninjau pelayanan vaksinasi di Politeknik Kesehatan Surakarta, Rabu.

Ia mengemukakan bahwa cakupan vaksinasi di DKI Jakarta tercatat paling tinggi dan tingkat pemeriksaan untuk mendeteksi penularan COVID-19 di wilayah provinsi itu juga tinggi.

"BOR rendah sekali, positivity rate sudah sangat baik. Kami jadikan percontohan, sebagai motivasi biar Kota Solo bisa mengikuti atau jadi lebih baik," katanya mengacu pada tingkat keterpakaian tempat tidur pasien di rumah sakit (Bed Occupancy Rate/BOR) dan perbandingan kasus positif COVID-19 dengan jumlah pemeriksaan yang dilakukan di wilayah DKI Jakarta.

Gibran menyebut program donor plasma dan peningkatan kapasitas fasilitas isolasi terpusat (isoter) bagi pasien COVID-19 sebagai bagian dari upaya penanggulangan penularan virus corona yang diadopsi oleh Pemerintah Kota Surakarta, yang juga disebut Kota Solo, dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Di Jakarta warganya kompak sekali untuk mendukung pemerintah. Ya harus kami aplikasikan di Solo. Selain itu, di DKI kan waktu ada (virus corona varian) delta kan langsung bikin isoter, kapasitas wisma atlet ditambah, kami cara kerja hampir sama," katanya.

Wali Kota juga mengemukakan bahwa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang diterapkan oleh pemerintah terbukti efektif untuk mengendalikan penularan COVID-19.

Menurut data Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kota Surakarta, saat ini masih ada 151 pasien yang berdomisili di Solo dan 63 pasien dari luar kota yang menjalani karantina dan atau perawatan karena terserang COVID-19 di wilayah Kota Solo.

Baca juga:
Penambahan kasus COVID-19 di Solo melambat setelah PPKM
Kondisi membaik, sekolah di Solo didorong lakukan pembelajaran tatap muka

 

Pewarta : Aris Wasita
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar