IDI Papua prihatin aksi kekerasan yang dialami nakes di Kiwirok

id kekerasan atas nakes,penganiayaan nakes,kiwirok ,Kabupaten Pegunungan Bintang Papua

IDI Papua prihatin aksi kekerasan yang dialami nakes di Kiwirok

Tenaga kesehatan yang mengamankan diri ke Pos Yonif 403/WP di Kiwirok. ANTARA/HO-pihak ketiga.

Jayapura (ANTARA) - Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Papua dr. Donald Arrongear menyatakan keprihatinannya terhadap kasus kekerasan yang dialami tenaga kesehatan di Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.
 
"Kami sangat prihatin terhadap kekerasan yang dialami nakes karena seharusnya mereka dilindungi oleh berbagai pihak," kata Dr. Arrongear kepada Antara di Jayapura, Kamis.
 
Dikatakannya, seharusnya petugas kesehatan dan guru harus dilindungi oleh berbagai pihak termasuk kelompok-kelompok lainnya karena keberadaan mereka memang untuk melayani masyarakat.
 
Sesuai Konvensi Jenewa 1949, nakes harus dilindungi, namun yang terjadi di Kiwirok malah sebaliknya nakes menjadi korban, kata dr. Donald Arrongear seraya berharap tidak ada lagi nakes yang menjadi korban penganiayaan dari kelompok manapun.

Baca juga: Nasib nakes Gilbert Sokoy di Kiwirok belum diketahui

Baca juga: Aparat keamanan dan warga di Kiwirok evakuasi nakes, seorang meninggal
 
"Kami berharap Pemda dan aparat keamanan membantu memberikan keamanan kepada petugas kesehatan yang bertugas di daerah," ujar dr. Donald Arrongear.
 
Lima orang nakes terluka, termasuk seorang meninggal setelah terjatuh ke jurang saat terjadi baku tembak dengan aparat keamanan dengan KKB di Kiwirok, Senin (13/9).
 
KKB juga melakukan teror dengan membakar fasilitas umum dan menganiaya nakes.
 
Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito secara terpisah mengatakan saat ini satu nakes belum diketahui nasibnya yakni Gabriel Sokoy.
 
Aparat keamanan dan warga sudah berupaya melakukan pencarian, namun belum ditemukan, kata AKBP Cahyo.*
 

Pewarta : Evarukdijati
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar