CanSinoBIO sebut vaksin Ad5 buatannya aman bagi usia 6-17 tahun

id vaksin Ad5,CanSinoBIO,vaksin buatan China,vaksin aman usia 6-17 tahun

CanSinoBIO sebut vaksin Ad5 buatannya aman bagi usia 6-17 tahun

Ilustrasi - Vaksin COVID-19 buatan CanSinoBIO . (ANTARA/Shutterstock)

Beijing (ANTARA) - Produsen vaksin China CanSinoBIO menyebut vaksin vektor adenoviral tipe-5 (Ad5) atau rekombinan buatannya aman dan mampu melindungi anak dan remaja usia 6-17 tahun dari infeksi virus corona.

Untuk pertama kalinya CanSinoBIO mengumumkan hasil uji coba vaksin tersebut pada warga China berusia 6-17 tahun.

Dengan satu suntikan dosis rendah (0,3 mililiter), vaksin tersebut bisa memberikan respons kekebalan yang tinggi warga berusia 6-17 tahun, kata CanSinoBIO seperti dikutip media China, Senin.

Vaksin rekombinan mengandung virus flu biasa yang telah dimodifikasi sehingga tidak dapat berkembang di dalam tubuh manusia, namun bisa menimbulkan respons kekebalan terhadap COVIO-19.

Uji klinis acak, buta ganda, terkendali, dan plasebo (RDBPC) itu melibatkan 430 partisipan di seluruh wilayah daratan China.

Baca juga: Kandidat vaksin COVID-19 hirup CanSinoBIO picu antibodi

Penelitian dengan menggunakan metode RDBPC tersebut masuk kategori emas dalam pendekatan epidemiologi.

Sampai saat ini, otoritas China telah memberikan persetujuan pada tiga vaksin jenis inaktif yang terdiri dari dua produk Sinopharm dan satu milik Sinovac.

Namun berdasarkan strategi vaksinasi nasional secara gradual, suntikan hanya diberikan kepada warga berusia 12 tahun ke atas.

Hingga 15 September, sekitar 170 juta suntikan telah diberikan kepada 95,3 juta warga berusia 12-17 tahun.

Kasus positif COVID-19 yang baru-baru ini ditemukan pada murid sekolah dasar di Provinsi Fujian menyita perhatian masyarakat sehingga memunculkan wacana agar anak-anak usia sekolah juga divaksinasi.

Baca juga: Brazil akan beli vaksin COVID sekali suntik buatan China
Baca juga: CanSino sebut keampuhan vaksinnya mungkin berkurang seiringnya waktu

Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar