Pencarian nelayan hilang di Lampung Timur dilanjutkan Rabu

id nelayan,Labuhan Maringgai,orang tenggelam,nelayan tenggelam

Pencarian nelayan hilang di Lampung Timur dilanjutkan Rabu

Tim pencari gabungan akan melanjutkan pencarian nelayan bernama Fauzi Asmani yang tenggelam di laut Labuhan Maringgai, Lampung, Rabu besok. ANTARA/HO- Satpol Airud Polres Lampung Timur

Lampung Timur (ANTARA) - Tim gabungan dari unsur Sat Polairud Polres Lampung Timur, Pos TNI AL Labuhan Maringgai, Badan SAR Nasional Provinsi Lampung dan Polairud Polda Lampung, pada Rabu akan melanjutkan pencarian nelayan bernama Fauzi Asmani yang tenggelam di laut Labuhan Maringgai.

Kepala Satuan Polairud, Inspektur Polisi Satu Y Mawardi, saat dihubungi di Lampung Timur, Selasa, mengatakan, pencarian pada hari kedua atau Selasa (5)10) belum dapat menemukan korban.

"Pencarian korban tenggelam atas nama Fauzi Asmani pada hari kedua di perairan pantai timur pada koordinat 5°29'922'S-105°55'056'E, hasil nihilnya dan masih tetap dilakukan pencarian pada hari ketiga," ujar dia.

Baca juga: SAR cari ABK KMN Ringgo Natuna yang tenggelam diperairan Merauke

Ia menjelaskan pada hari kedua pencarian cuaca cerah dan berharap pada Rabu kondisi cuaca juga cerah sehingga korban bisa secepatnya ditemukan.
"Insya Allah cuaca tetap cerah dan korban dapat diketemukan di hari ketiga," ujarnya.

Tim pencari mengerahkan satu kapal Satuan Polairud Res Lampung Timur serta satu kapal Badan SAR Nasional Provinsi Lampung.
 
Seorang nelayan bernama Fauzi Asmani (28), warga Dusun III RT 001 RW 008, Desa Karang Sari, Kecamatan Ketapang, Kabupaten Lampung Selatan, tercebur di perairan Labuhan Maringgai, Kabupaten Lampung Timur, pada Senin (4/9) pagi dan belum ditemukan hingga sekarang.

Baca juga: BPBD Sabu Raijua masih lakukan pencarian satu nelayan yang hilang

"Kronologis kejadian ketika akan menghidupkan mesin kapal laut dengan cara mengengkol mesin hidup, dengan tidak disengaja engkol mesin jatuh dan terpental ke laut, secara gerak refleks saudara Fauzi Asmani menceburkan diri ke dalam laut, naas yang bersangkutan tenggelam terbawa arus laut. Kedalaman laut diperkirakan tujuh  meter, sampai dengan saat ini Fauzi Asmani belum ditemukan," kata Camat Labuhan Maringgai, Agustinus Tri Handoko, mengabarkan, Selasa pagi.

Ia menjelaskan, kapal nelayan yang ditumpangi Asmani milik H Mamun, warga Desa Muara Gading Mas, Kecamatan Labuhan Maringgai. Adapun di dalam kapal berjumlah lima orang nelayan yang berstatus masih keluarga Asmani.

Baca juga: Jenazah nelayan tenggelam di Raja Ampat ditemukan Basarnas Sorong

Menurutnya, keluarga dan masyarakat nelayan Desa Karya Tani dan sekitarnya pada saat ini masih membantu melakukan pencarian di area perairan wilayah Kecamatan Labuhan Maringgai.

Pihak keluarga Asmani pun telah melaporkan ke Kepala Desa Karya Tani dan ke pemilik kapal.

Ia menyatakan, sampai saat ini posisi kapal nelayan yang berjumlah lima orang bersama polisi dan TNI masih di tengah laut perairan Labuhan Maringgai dan menunggu tim Badan SAR Nasional membantu pencarian.

Baca juga: 5 belum ketemu, Basarnas hentikan pencarian nelayan tenggelam

Pewarta : Hisar Sitanggang/Muklasin
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar