Basket putri DKI persembahkan perunggu untuk pemain positif COVID-19

id pon papua,bola basket pon,dki jakarta,sulawesi selatan

Basket putri DKI persembahkan perunggu untuk pemain positif COVID-19

Pelatih tim bola basket putri DKI Jakarta Andrew Tambunan (kiri) dan pemainnya Jesslyn Angelique Aritonang (kanan) memberikan keterangan pers usai mengalahkan Sulawesi Selatan 69-53 pada laga perebutan tempat ketiga di Mimika Sport Complex, Mimika, Sabtu (9/10/2021). DKI Jakarta berhak mengantongi medali perunggu yang sekaligus menyamai prestasi mereka pada PON 2012. ANTARA/Michael Siahaan.

Mimika (ANTARA) - Tim bola basket putri DKI Jakarta mempersembahkan medali perunggu PON XX Papua untuk seorang pemainnya yang positif COVID-19 dan, hingga berita ini diturunkan, masih diisolasi di RSUD Kabupaten Mimika.

"Kami mempersembahkan medali ini untuk dia, salah satu 'shooter' andalan kami. Dia sudah lama berlatih tetapi akhirnya tak bisa bermain sekali pun. Namun, dia selalu mendukung kami dari jauh," ujar pelatih DKI Jakarta Andrew Tambunan di Mimika Sport Complex, Mimika, Sabtu.

Andrew cukup emosional saat menceritakan soal pemain yang namanya tak disebutkan itu.

Menurut dia, berlaga di PON Papua tanpa seorang pemain, yang mereka anggap keluarga, adalah hal berat.

Baca juga: DKI Jakarta rebut medali perunggu bola basket putri PON Papua 

Itulah yang sempat membuat mental pemain DKI Jakarta jatuh dan kalah dari Sulawesi Selatan pada laga perdana penyisihan grup Pool Y.

Namun, mereka perlahan bangkit dan mampu mengatasi tekanan hingga akhirnya lolos ke semifinal. Di babak itu, Jakarta kalah dari Jawa Timur, im yang disebut Andrew memang layak menang.

Pada akhirnya, DKI Jakarta tak pulang dengan tangan kosong lantaran mampu mengantongi medali perunggu.

"Saya mengucap syukur kepada Tuhan atas prestasi ini. Perjalanan kami sejak penyisihan penuh 'turbulensi'. Namun para pemain mampu bermain memakai hati, fisik dan pikiran mereka sehingga hasilnya seperti ini," kata Andrew.

Baca juga: Pelatih: kesalahan kecil buat basket putri Jakarta kalah di semifinal 

Senada dengan sang pelatih, pemain DKI Jakarta Jesslyn Angelique Aritonang menyebut bahwa keberhasilan timnya mendapatkan medali perunggu dikarenakan kemampuan mereka untuk mengatasi tekanan.

"Situasi yang terjadi kepada kami mengganggu psikologis. Akan tetapi, yang penting kami bisa bangkit dan membawa pulang medali untuk teman kami yang sakit, keluarga dan tentunya warga DKI Jakarta," kata Jesslyn yang selama laga melawan Sulawesi Selatan harus memakai pelindung dan menahan sakit karena hidungnya patah pada laga semifinal.

Tim bola basket putri DKI Jakarta merebut medali perunggu PON XX Papua setelah mengalahkan Sulawesi Selatan dengan skor 69-53 pada laga perebutan tempat ketiga di Mimika Sport Complex, Mimika, Sabtu (9/10).

Prestasi itu menyamai pencapaian DKI Jakarta pada PON 2012. Sementara bagi Sulawesi Selatan, meraih tempat keempat menjadi yang perdana sepanjang PON.

Baca juga: Tim basket putri Bali torehkan sejarah melaju ke final 
Baca juga: Pelatih: sejarah basket putri Bali di PON Papua tak diraih instan 

 

Pewarta : Michael Siahaan
Editor: Rr. Cornea Khairany
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar