Polrestro Jakarta Utara kembalikan barang bukti curanmor

id pengembalian barang bukti, pencurian sepeda motor, curanmor, KUHP,Polres Metro Jakarta Utara, Guruh Arif Darmawan,Curanmor

Polrestro Jakarta Utara kembalikan barang bukti curanmor

Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara Komisaris Besar Polisi Guruh Arif Darmawan (kiri) mengembalikan barang bukti penyidikan tindak pidana pencurian kendaraan bermotor berupa dua unit sepeda motor kepada masing-masing pemiliknya disaksikan Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Cilincing Inspektur Satu Wahyudi (kedua kiri) dan Kapolsek Cilincing Komisaris Polisi Robinson Manurung (kanan) di Markas Polres Metro Jakarta Utara, Jumat (5/11/2021). ANTARA/Abdu Faisal/am.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Kepolisian Resor Metro Jakarta Utara Komisaris Besar Polisi Guruh Arif Darmawan mengembalikan barang bukti penyelidikan dan penyidikan kasus tindak pidana pencurian kendaraan bermotor (curanmor) kepada pemilik.

Pengembalian barang bukti berupa dua unit sepeda motor transmisi otomatis itu dilaksanakan di Markas Polrestro Jakarta Utara, Jumat.

"Dua sepeda motor ini akan kami kembalikan kepada pemiliknya, demikian juga sembilan motor lainnya yang saat ini berada di Polsek Cilincing, silakan nanti diambil ketika selesai penyelidikan dan penyidikan," kata Guruh.

Guruh mengatakan pemilik sepeda motor dapat mengambil kendaraan miliknya dengan membawa buku kepemilikan kendaraan bermotor asli (BPKB) berikut Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) asli dan dokumen penting lainnya untuk dicocokkan petugas dengan kendaraan yang saat ini berada di Polsek Cilincing.

Sementara itu, pemilik dua sepeda motor transmisi otomatis yang ada di Markas Polres Metro Jakarta Utara, Sutarman dan Sudiyat mengucapkan terima kasih kepada Guruh dan jajaran Polsek Cilincing yang sudah mengembalikan sepeda motor mereka.

Menurut Sutarman, sepeda motor itu ibarat kehilangan kaki untuk berjalan. Tanpa sepeda motor, dia sulit bepergian dan akhirnya lebih banyak berdiam diri di rumah selama motor belum ditemukan.

"Kejadian Kamis 28 Oktober, pagi sekitar jam 07.00 WIB. Itu motor berada di pekarangan dan ada kunci pagarnya. Tapi saat sepeda motor hilang, rupanya kuncinya dirusak," kata Sutarman.

Baca juga: Kapolrestro Jakarta Utara imbau warga waspadai curanmor
Baca juga: Tersangka pencuri motor di Matraman ditembak polisi


Menurut Guruh, saat interogasi, tersangka AH mengakui telah mengambil motor korban dengan cara merusak rumah kunci dengan menggunakan kunci Y. Sementara tersangka BM menunggu di luar sembari mengawasi keadaan.

"Tersangka ini bekerjasama, berboncengan dan mengaku beraksi lebih dari 10 kali melakukan pencurian sepeda motor, sementara dari Cilincing semua, tapi lagi kami kembangkan kemungkinan ada di tempat lain," kata Guruh.

Tempat kejadian pencurian yang sudah diungkap di antaranya di kawasan Semper Timur, Kebantenan V, Rorotan, Kampung Malaka Bulak dan Kampung Rawa Adem.

Adapun kejadian pencurian pada 20 September-28 Oktober 2021 biasa pada waktu dinihari sampai pagi pukul 07.00 WIB.

Tersangka AH dan BM tertangkap saat  ada observasi lapangan pada 3 Oktober 2021 pukul 04.00 WIB oleh Tim Operasional Unit Reserse Kriminal Polsek Cilincing yang dipimpin oleh Inspektur Satu (Iptu) Wahyudi.

Terhadap para tersangka, polisi mengenakan pelanggaran pasal 363 ayat 2 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Pencurian Kendaraan Bermotor dengan Pemberatan, dengan ancaman hukuman maksimal tiga tahun.

Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar