Menag: Tanpa toleransi tidak ada kerukunan

id FKUB,Konferensi keenam FKUB, kerukunan umat beragama

Menag: Tanpa toleransi tidak ada kerukunan

Wapres K.H. Ma'ruf Amin saat membuka Pekan Kerukunan Internasional dan Konferensi Nasional VI FKUB se- Indonesia tanggal 17-22 November 2021 di Manado. ANTARA/HO-Dinas Kominfo (1)

Manado (ANTARA) - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas Qoumas dalam sambutan penutupan Pekan Kerukunan Internasional dan Konferensi Nasional VI FKUB se-Indonesia mengatakan tanpa toleransi tidak ada kerukunan.

"Pengalaman membuktikan toleransi dan kerukunan tidak tercipta hanya dari satu pihak, sedangkan pihak yang lain berpegang pada hak-haknya sendiri," kata Menag dalam sambutan penutupan Pekan Kerukunan Internasional dan Konferensi Nasional VI FKUB se-Indonesia yang dibacakan Staf Ahli Menteri Agama, Albertus Magnus Adiyarto Sumardjono di Manado, Senin.

Baca juga: Wapres ingatkan tantangan FKUB semakin berat di era digital

Baca juga: FKUB dukung penuh TNI-Polri menindak kejahatan terorisme di Sulteng


Dewasa ini, sebut dia, dikembangkan moderasi beragama agar toleransi dan kerukunan yang sudah ada lebih mengakar di kehidupan sehari-hari bangsa Indonesia.

Di negara yang berdasarkan Pancasila ini, tidak ada mayoritas atau tirani minoritas, semua umat beragama dituntut untuk saling menghormati hak dan kewajiban masing-masing, dimana hak seseorang dibatasi oleh hak-hak orang lain.

"Pancasila adalah ideologi pemersatu yang merangkul nilai-nilai ke-Indonesiaan sebagai bangsa yang beragama. Sila pertama dan utama Pancasila, yaitu Ketuhanan Maha Esa meneguhkan identitas nasional sebagai bangsa yang beragama dan bermoral," ujar Menteri.

Karena itu, Menag mengajak sebagai bangsa Indonesia dari generasi ke generasi harus menjaga komitmen nasional tentang landasan bernegara di tengah dahsyatnya percaturan global di bidang geopolitik, ekonomi, kebudayaan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan hal lainnya.

Menteri memberikan apresiasi atas suksesnya penyelenggaraan FKUB VI di Sulut yang mengusung semangat “Torang Samua Ciptaan Tuhan” sebagai inspirasi seorang tokoh pluralis Indonesia, Olly Dondokambey yang juga Gubernur Sulut.

Baca juga: Pemprov Papua minta FKUB berpartisipasi sukseskan program pemerintah

"Hal ini telah mewarnai semangat para pegiat kerukunan, baik di kabupaten/kota maupun provinsi di seluruh Indonesia untuk menjadi semangat nasional yang menempatkan kerukunan umat beragama sebagai salah satu modal bangsa ini untuk maju," sebutnya.

Tanpa kerukunan, lanjut Menteri, akan sukar menggapai cita-cita besar sebagai bangsa yang sejajar dengan bangsa-bangsa lain di dunia.

"Sulawesi Utara adalah provinsi laboratorium kerukunan di Indonesia dan role model dalam membangun kebijakan toleransi dan kerukunan di daerah-daerah di Indonesia.

Pewarta : Karel Alexander Polakitan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar