Dinkes Sulsel sebut hoaks jadi kendala utama vaksinasi di pedesaan

id Dinkes Sulsel, hoax vaksin, vaksinasi Sulsel,vaksin covid,vaksin corona,vaksin covid-19,vaksinasi

Dinkes Sulsel sebut hoaks jadi kendala utama vaksinasi di pedesaan

Pelaksanaan vaksinasi di Pulau Kodingareng Makassar, Sulsel. ANTARA/Nur Suhra Wardyah

Makassar (ANTARA) - Dinas Kesehatan Sulawesi Selatan mencatat bahwa hoaks atau berita bohong terkait vaksin COVID-19 menyulitkan pemerintah dan para tenaga kesehatan di wilayah pedesaan untuk melakukan vaksinasi.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Sulsel dr Arman Bausat di Makassar, Jumat, mengatakan penerimaan masyarakat di wilayah pinggiran kurang responsif terhadap pelaksanaan vaksinasi, termasuk saat dijangkau lewat mobile vaksinasi.

"Kami yang mendatangi mereka melalui mobile vaksinasi tapi kembali tingkat penerimaan masyarakat dipengaruhi berbagai faktor, seperti hoaks vaksin yang sudah telanjur diterima warga pedesaan," katanya.

Baca juga: Vaksinasi Sulsel harus didorong untuk pengembangan pariwisata

"Rata-rata yang belum divaksin adalah warga daerah pinggiran yang tingkat pengetahuannya masih sangat minim pada upaya pencegahan penyebaran virus corona ini," kata dr Arman.

Penyebaran hoaks terkait bahaya vaksinasi semakin diperparah dengan rendahnya pendidikan dan kurangnya pengetahuan terhadap manfaat vaksinasi.

dr Arman mengakui bahwa pelaksanaan vaksinasi di wilayah perkotaan, mulai dari ibukota provinsi, kabupaten hingga kecamatan tidak mengalami hambatan serius dalam mengajak warga setempat suntik vaksin COVID-19.

Baca juga: Menparekraft arahkan konsep pariwisata alam terbuka di PPKM level 3

Berbeda dengan di pedesaan, sementara daerah pedesaan jauh lebih banyak daripada perkotaan. Sehingga saat ini, upaya meningkatkan cakupan vaksinasi dinilai sangat berat.

"Makanya sekarang perjuangan kita sangat berat, jangkauan berat, akses berat, keinginan dan kesadaran juga berat," ujar dr Arman.

dr Arman mengemukakan, pada kondisi seperti ini harus ada keterpaduan antara TNI, Polri dan Pemerintah Provinsi Sulsel. Tidak lagi mengejar target masing-masing sesuai target pemerintah pusat yakni 60 persen pemerintah provinsi, 20 persen TNI dan 20 persen Polri.

Baca juga: Relawan Kawan Sandi bantu percepatan vaksinasi COVID-19 di Sulsel

''Meski kelihatan menyatu tapi masing-masing ada target dan fokus kejar targetnya. Terkait ini, Kapolda Sulsel telah mengusulkan untuk menghentikan kuota target tersebut kepada Presiden saat menjemput Joko Widodo di Makassar," katanya menjelaskan.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Sulsel Muhammadong menambahkan bahwa Sulsel telah melewati tahapan masyarakat yang sadar bahwa dirinya butuh vaksin.

Baca juga: Menkes tegaskan vaksinasi lansia masih harus digenjot

Alhasil, banyak warga yang langsung mendatangi gerai vaksinasi dan Pemprov Sulsel bisa mencapai 40 persen dari 7 juta lebih target vaksinasi di Sulsel.

"Makanya kita bisa capai 40 persen sekrang. Tetapi saat ini kita berhadapan orng ragu-ragu. Mau jika didorong lewat beberapa langkah, dan memang informasi positif harus terus disampaikan," urainya.

Dinas Kesehatan Sulsel bersama pemerintah di 24 kabupaten/kota terus berupaya meningkatkan cakupan vaksinasi, terkhusus hingga akhir tahun 2021 bisa mencapai 70 persen pada dosis 1 vaksin COVID-19.

Baca juga: Satgas Sulsel catat angka kesembuhan pasien COVID-19 terus meningkat

Pewarta : Nur Suhra Wardyah
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar