PSI dukung upaya Kepolisian ungkap dalang kericuhan 22 Mei

id Demo 22 Mei Pemilu 2019,Dalang kerusuhan 22 Mei

Juru Bicara Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Dini Purwono (kedua dari kanan), pada diskusi "Menguak Dalang Kerusuhan 22 Mei" di kantor DPP PSI, di Tanah Abang, Jakarta, Rabu (29/5/2019). (Antaranews/Riza Harahap)

Jakarta (ANTARA) - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) mendukung upaya Kepolisian mengungkap dalang kericuhan 22 Mei 2019 di Jakarta agar penegakan demokrasi di Indonesia tidak menjadi buruk.

"Kami dari PSI mendorong Kepolisian dan arapat penegak hukum lainnya untuk betul-betul membongkar untuk saat ini dan selamanya, siapa yang menjadi dalangnya," kata Juru Bicara PSI, Dini S Purwono pada diskusi "Menguak Dalang Makar 22 Mei" di kantor DPP PSI, Tanah Abang, Jakarta, Rabu (29/5).

Menurut Dini Purwono, jika Kepolisian tidak mengungkap hingga tuntas siapa dalang kericuhan 22 Mei 2019 di Jakarta, maka akan memberikan dampak buruk atau negatif terhadap penegakan demokrasi di Indonesia.

Menurut Dini, dalam dalang kericuhan adalah perbuatan makar dan sanksi hukumnya, mulai dari hukuman penjara lima tahun, 10 tahun, atau bahkan 20 tahun hingga hukuman seumur hidup.

"Kalau Kepolisian tidak menyelesaikan kasus kericuhan ini hingga tuntas dan tidak mengungkap dalangnya, maka dia akan terus melenggang bebas dan mungkin saja akan membuat kerusuhan lagi," katanya.

Sementara itu, pembicara lainnya, Direktur Imparsial, Al Araf, menyebut kerusuhan 22 Mei adalah upaya makar yang gagal. "Kerusuhan 22 Mei bisa jadi sudah dirancang secara matang. Tapi ada hal yang terlupa, yakni tidak terpenuhinya syarat adanya krisis ekonomi," katanya.

Menurut Al Araf, kondisi perekonomian nasional saat ini stabil dan daya beli masyarakat juga , tidak mengalami krisis ekonomi. "Dengan kondisi ini, kalau pun dibuat kerusuhan yang berupaya memancing kemarahan masyarakat, tapi masyarakat tidak terpancing," katanya.

Pada kesempatan tersebut, Dini Purwono juga menyinggung soal narasi krisis moneter dan harga-harga serba mahal yang diupayakan dibangun oleh kubu Prabowo-Sandiaga, tapi tidak sesuai fakta, sehingga tidak menjadi perhatian masyarakat. "Kondisi saat ini berbeda jauh dengan kondisi tahun 1998 yang terjadi krisis ekonomi," katanya.
 

Pewarta : Riza Harahap
Editor: Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar