Amnesty: PMJ buka diri kemungkinan penembak dalam ricuh 21-22 Mei

id Amnesty International Indonesia,Investigasi Amnesty International,Kerusuhan 21-22 Mei,Polda Metro Jaya,Kapolda Metro Jaya

Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid (tengah), bersama Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono (kiri), peneliti Amnesty International Indonesia Aviva Nababan (kanan) memberikan pernyataan usai diberikannya hasil investigasi Amnesty International terkait kericuhan 21-22 Mei 2019 pada Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Gatot Eddy Pramono, Jakarta, Selasa (9/7/2019). ANTARA/Ricky Prayoga/aa

Jakarta (ANTARA) - Amnesty International Indonesia menyatakan Polda Metro Jaya membuka diri soal kemungkinan penembak dalam kericuhan pada tanggal 21-22 Mei 2019 hingga menyebabkan sembilan dari 10 orang meninggal dunia dengan luka tembak.

"Dalam pertemuan, Kapolda membuka diri bisa saja kemungkinan pertama anggota yang melakukan. Akan tetapi, sejauh ini belum ada usaha definitif tentang senjata tersebut atau yang kedua kemungkinannya adalah senjata itu berasal dari kelompok pihak ketiga lainnya," kata Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa.

Baca juga: Amnesty sampaikan investigasi kericuhan 21-22 Mei pada Kapolda Metro

Oleh karena itu, pihaknya ingin mendesak pihak kepolisian untuk membongkar dan mengusut tuntas soal penembakan dan senjata-senjata yang digunakan saat kericuhan tersebut.

"Itu kewenangan Polri mencari, melakukan penyelidikan, penyidikan, penangkapan orang-orang, menggeledah barang, atau melakukan pemanggilan terhadap siapa pun yang berkaitan atau terlibat sebagai pelaku langsung atau orang-orang yang menyuruh dan merencanakan itu," ucapnya.

Sejauh ini, tutur Usman, secara umum Polda sudah mengungkapkan usaha untuk mengumpulkan bahan-bahan penyelidikan, mulai barang bukti hingga kesaksian pihak-pihak yang melihat dan mendengar langsung ataupun saksi-saksi yang memang tidak ada di lokasi tetapi mengetahui bahwa ada beberapa orang setidak-tidaknya sejumlah orang yang memang ikut merencanakan peristiwa tersebut.

"Kalau tidak salah dari hasil penyelidikannya, walau ada kendala pada uji balistik dengan senjata pihak kepolisian yang diserahkan seluruhnya, setidaknya sampai empat kasus tidak identik, sementara beberapa kematian lainnya yang memang semuanya belum bisa diidentifikasi secara pasti jenis senjata atau peluru dari mana," tutur dia.

Ia menegaskan bahwa Polri memiliki kewenangan mencari, melakukan penyelidikan, penyidikan, penangkapan orang-orang, menggeledah barang, atau melakukan pemanggilan terhadap siapa pun yang berkaitan atau terlibat sebagai pelaku langsung atau orang-orang yang menyuruh dan merencanakan itu.

Pada hari Selasa, Amnesty International Indonesia menyerahkan hasil investigasinya terkait dengan kekerasan HAM saat kericuhan 21-22 Mei 2019 yang terus berlangsung hingga 23 Mei 2019 pagi kepada Kapolda Metro Jaya Irjen Pol. Gatot Eddy Pramono.

Baca juga: Amnesty International Indonesia desak Polri ungkap pelaku ricuh Mei

Dalam pertemuan itu, Amnesty International juga menekankan agar pihak kepolisian tidak pandang bulu di dalam mengusut perkara tersebut dibawa ke pengadilan, terkait juga dengan kematian Harun Ar-Rasyid, Abdul Aziz, Farhan, dan beberapa korban lainnya.

Diketahui pada tanggal 21-22 Mei 2019, telah terjadi kekisruhan di sekitar Gedung Bawaslu, Jakarta Pusat usai aksi demonstrasi menolak hasil Pemilu 2019. Selain di Gedung Bawaslu, kericuhan juga terjadi di sekitar Asrama Brimob Petamburan.

Dalam kericuhan tersebut, ada sekitar sembilan hingga 10 orang tewas dengan sembilan di antaranya mengalami luka tembak dan ratusan orang ditahan.

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar