Australia tahan wartawan Prancis perekam demo antitambang batu bara

id wartawan Prancis ditangkap,batu bara Adani,demo antitambang,Queensland

Wartawan TV Prancis, Hugo Clement, terlihat duduk di mobil van polisi setelah ia ditangkap ketika sedang meliput para pemrotes yang memblokade pelabuhan batu bara Abbot Point di dekat Bowen, Queensland, Australia, Senin (22/7/2019). (ANTARA/Frontline Action on Coal/Handout via REUTERS/TM)

Melbourne (ANTARA) - Seorang wartawan televisi terkenal berkebangsaan Prancis beserta awaknya ditangkap pada Senin ketika sedang merekam aksi demo yang menghadang pelabuhan di terminal batu bara di Negara Bagian Queensland, di Australia timur laut, menurut media.

Polisi membenarkan bahwa pihaknya telah melakukan penahanan dan tuntutan terhadap orang-orang yang melanggar batas wilayah di terminal pelabuhan batu bara Abbot Point. Polisi belum memberikan keterangan rinci soal itu. 

Wartawan bernama Hugo Clement, dan kru televisinya, sedang merekam film dokumenter lingkungan untuk France 2, menurut kelompok "Aksi Garis Depan untuk Batu Bara" . Kelompok tersebut memimpin aksi penentangan di pelabuhan itu terhadap  perusahaan India Adani Enterprises, yang menggali tambang batu bara yang kontroversial di Queensland.

Gambar dari kelompok pemrotes tersebut memperlihatkan Clement meringkuk di mobil van polisi sementara dua orang lainnya, yang satu membawa kamera video dan satu lainnya membawa kamera foto, digelandang polisi ke mobil.

Media ABC melaporkan bahwa Clement dan krunya telah dibebaskan dengan jaminan dan akan menghadap sidang pengadilan di Bowen pada awal September.

Tambang Carmichael dan proyek kereta milik Adani telah menjadi sasaran protes hampir selama sepuluh tahun namun pihak penentang kehilangan suara pada Juni ketika perusahaan itu akhirnya mendapat persetujuan untuk mulai membangun.

Tim jurnalis Prancis itu merekam dua pengunjuk rasa yang sedang melakukan penghadangan terhadap jalan masuk ke terminal Abbot Point milik Adani, tempat perusahaan tersebut berencana mengekspor batu bara dari pertambangan, kata Amy, perwakilan Aksi Garis Depan untuk Batu Bara, yang hanya memberikan nama kecilnya.

Polisi mengatakan kepada wartawan bahwa mereka menghadang jalur rel kereta. Polisi kemudian menangkap mereka dan bukannya meminta mereka untuk menyingkir dari jalan itu, kata Amy.  
 
Kedutaan Besar Prancis di Canberra belum memberikan komentar atas kejadian tersebut.

Adani, sang pemilik pelabuhan batu bara, mengatakan mengetahui ada aksi unjuk rasa tetapi tidak memberi komentar soal penahanan.

"Kami mendorong orang-orang untuk berpendapat berdasarkan fakta dan menjalankan protes secara sah dan aman, serta tidak menimbulkan risiko bagi mereka sendiri, bagi karyawan kami, kontraktor maupun anggota masyarakat yang lain," demikian isi pernyataan yang dikirim melalui email.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kereta tambang Australia melaju 92 kilometer tanpa masinis

Baca juga: Indonesia-Australia kerja sama tambang emas

Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar